RSC 21. Mawar

Featured Image

Mendengar ketukan di pintu, Si Wan menggosok matanya yang lelah dan berkata “masuk”.

Xiaoyu muncul di pintu dengan wajah khawatir: “Direktur, ada masalah …”

Setelah mendengar ini, Si Wan merasakan sakit di pelipisnya: “Jika masih mengenai bunga, tolong tolak. Kantorku bukan toko bunga. ”

Si Wan melambaikan tangannya ke Xiaoyu, yang membuatnya lebih cemas.

“Bukan bunga. Ini tentang latar belakang iklan yang sudah dipesan sebelumnya … ”

Karena sangat cemas, Xiaoyu hampir menangis di depan Si Wan. Dia baru menerima panggilan telepon, dan diberitahu bahwa perusahaan periklanan gagal menyelesaikan latar belakang tepat waktu, yang berarti iklan tidak akan bisa disyuting sesuai jadwal. Karena iklan ini sangat penting, jika syuting ditunda, tidak hanya model harus di tata ulang, tetapi seluruh jadwal juga harus diubah.

“Jangan khawatir, kita masih punya waktu. Mari kita coba cari solusinya. ” Mendengar ini, Si Wan juga cemas karena sejumlah besar uang telah dituangkan ke dalam iklan ini. Bahkan jika dia yang bertanggung jawab, akan terlalu banyak untuk ditanggung jika ada yang salah.

Jika latar belakang diperlukan selama pemotretan, mengapa tidak membuat yang baru?

“Berapa lama waktu yang dibutuhkan perusahaan periklanan untuk menyesuaikan latar belakang?” Si Wan mencoba untuk tenang dan mencari solusi.

“Mereka perlu menyesuaikan konten dan spesifikasi, aku khawatir sudah terlambat.”

“Lalu bagaimana dengan perusahaan periklanan lain?” Si Wan sedikit kesal karena latar belakang ini sudah dipesan setidaknya satu minggu sebelumnya. Dia takut mereka tidak akan bisa menyelesaikannya dalam satu hari.

“Kalau saja ada yang bisa dijadikan latar belakang.” Si Wan bergumam pada dirinya sendiri. Studio pemotretan sangat besar sehingga latar belakangnya juga perlu disesuaikan. Apa yang bisa mengisi studio sekaligus?

Menempatkan kepalanya di tangannya, Si Wan berpikir, dan aroma mawar membuatnya mabuk: “Ahh! Mengapa tidak menggunakannya? ”

Mata Si Wan bersinar: Bukankah ruangan penuh bunga mawar bisa menjadi latar belakang yang paling bagus?

“Cepatlah, Xiaoyu. Kirim mawar ini ke studio pemotretan dan minta seseorang untuk melakukan dekorasi. Ini lebih baik daripada latar belakang itu. ” Si Wan dengan senang hati mendesak Xiaoyu yang matanya juga terbuka lebar dengan takjub.

“Bagus sekali, Direktur. Anda sangat brilian! ” Xiaoyu bertepuk tangan dan dengan cepat mulai mengatur: “Tapi apakah itu baik-baik saja?”

Meskipun lega, Xiaioyu ingat bahwa bunga-bunga itu dikirim untuk Si Wan. Jika mereka menggunakannya sebagai latar belakang, ia khawatir pengirimnya akan marah.

“Tidak apa-apa. Lagi pula, aku tidak bisa membawa bunga-bunga ini kembali ke rumah.” Si Wan mengangkat bahu karena yakin dia tidak bisa membawa pulang semua bunga-bunga itu. Terlebih lagi, dia tidak ingin memberi harapan pada Mu Zhishen, yang berarti jika dia terus menerima bunganya akan terlihat tidak adil baginya. Oleh karena itu, mengurus masalah mawar dengan cara ini sebenarnya telah membuat hadiahnya menjadi lebih berharga.

Si Wan menghibur dirinya, dan kemudian dia memberitahu Xiaoyu untuk mengirim bunga ke studio pemotretan sesegera mungkin. Adapun Zhishen, dia akan menjelaskan kepadanya nanti.

Setelah dia menangani krisis di perusahaan, malam telah tiba. Dengan ringan memukul bahunya yang sakit, Si Wan siap kembali ke rumah.

“Nyonya Muda, selamat datang kembali.” Pelayan itu mengambil tas di tangan Si Wan yang hanya bisa menguap karena hari ini dia benar-benar telah melakukan terlalu banyak pekerjaan.

“Nyonya muda, tuan muda sedang menunggu Anda untuk makan malam.” Melihat Si Wan naik ke atas, pelayan itu mengingatkannya dengan tergesa-gesa, yang membuat Si Wan sedikit terkejut: Apakah hari ini sangat istimewa sehingga Gong Siming menunggunya makan malam?

Merasa tak percaya, Si Wan berjalan ke ruang makan di mana dia melihat Gong Siming, yang terlihat agak santai dengan lengan bajunya yang sedikit digulung, duduk lurus di meja.

“Mengapa kau sangat lambat hari ini, ada masalah di perusahaan?” Jarang Gong Siming tidak berbicara dengannya dengan nada sarkastik. Terlebih lagi, perlakuannya yang tak terduga membuatnya ragu apakah dia adalah Gong Simingin.

“Tidak apa-apa. Hanya beberapa masalah kecil. Aku bisa mengatasinya.” Si Wan dengan tenang menjawab karena dia tidak bisa terlalu berharap pada Gong Siming bila dilihat dari kekecewaan sebelumnya.

Di sisi lain meja, Gong Siming dengan hati-hati mengamati ekspresi Si Wan dan tidak menemukan perubahan besar di wajahnya. Apakah itu berarti dia tidak menyukai bunga yang di kirimkan kepadanya?

“Er … aku mendengar hari ini sesuatu telah terjadi di perusahaan, apakah itu hanya masalah kecil?” Gong Siming mencoba mengingatkan Si Wan tentang mawar, tetapi wanita itu, tanpa mengetahui niatnya, hanya sedikit mengernyitkan alisnya.

“Kapan Boss Gong mulai peduli dengan gosip di perusahaan?” Memang, Gong Siming yang memiliki gosip paling banyak di perusahaan, dan semua topik yang dapat dianggap “hot” selalu terkait dengannya.

Si Wan menundukkan kepalanya dan mulai makan, lalu dia merasa makanan sudah menjadi dingin. Apakah Gong Siming sudah lama menunggunya? Tidak, itu tidak mungkin. Dia mengenal pria itu dengan jelas.

“Maksudku, hari ini kau telah menerima mawar di perusahaan, bukan?” Gong Siming sedikit malu. Dia ingin tahu bagaimana perasaannya ketika menerima mawar itu, tetapi menanyakannya secara langsung sepertinya terlalu menyolok. Seperti anak kecil yang meminta pujian, dia merasa sedikit canggung tetapi di dalam hatinya dia masih menantikan jawaban wanita itu .

“Oh, maksudmu yang itu.” Si Wan masih terlihat tanpa ekspresi, “Berkat bunga-bunga itu, iklan kami dapat dibuat sesuai rencana; kalau tidak, kami benar-benar tidak tahu harus berbuat apa. ”

Berkonsentrasi pada makan malamnya, Si Wan tidak melihat perubahan emosi Gong Siming.

“Apa maksudmu dengan iklan?”

“Ada yang salah dengan latar belakang iklan, jadi aku mengirim bunga ke studio pemotretan. Aku yakin mawar-mawar itu akan terlihat lebih baik daripada latar belakang sebelumnya, dan yang lebih penting, mawar-mawar itu diperoleh secara gratis, jadi kami telah menghemat banyak uang perusahaan.”

Setelah mengatakan itu, Si Wan akhirnya memperlihatkan senyuman, seolah-olah ingin menunjukkan dirinya pada Gong Siming yang merasa agak terganggu. Apakah maksudnya bunga yang ia kirimkan kepada Si Wan digunakan sebagai latar belakang secara gratis?

“Kau keterlaluan!” Gong Siming berkata kepada Si Wan dengan marah dan menjatuhkan sumpitnya. Setelah mendengar kata-katanya, Si Wan menjadi kaget. Mendongak, dia melihat wajah Gong Siming menjadi sangat gelap.

Apa maksudnya? Bukankah dia harus menghemat pengeluaran untuk perusahaan? Dia pikir kali ini mereka bisa makan tanpa bertengkar, tetapi kenyataannya, dia berharap terlalu banyak. Menggerakkan bibirnya sedikit, Si Wan berhenti berbicara, dan ini membuat Gong Siming lebih jengkel.

“Menggunakannya sebagai latar belakang? Haruskah aku katakan kau menghancurkan romansa atau kau membuang-buang mawar? ” Gong Siming meninggalkan ruangan dan membanting pintu. Melihatnya pergi, Si Wan merasa pikirannya kosong  dan hatinya terasa sakit.

Jika dia tidak mencintaimu, apa pun yang kau lakukan, dia selalu menganggapnya salah. Seberapa dalam Gong Siming membencinya sehingga dia menjadi sangat marah hanya karena hal sepele? Menelan makanan dingin, Si Wan merasakan dinginnya menyebar di seluruh tubuhnya.

Setelah membanting pintu dan meninggalkan Keluarga Gong, Gong Siming menjadi sangat tertekan: Dia telah merendahkan dirinya sedemikian rupa hanya untuk membuatnya bahagia, tetapi wanita itu tidak mengetahui isi hatinya bahkan mengirim bunga-bunganya untuk dijadikan latar belakang. Apakah dia sengaja menghindarinya atau tidak puas dengan bunga-bunga itu?

Setelah Gong Siming pergi, teleponnya di kursi penumpang tiba-tiba menyala, dan pesan yang muncul di layar menarik perhatiannya.

“Apakah sekarang kau bebas?”

Gong Siming mengangkat teleponnya. Setelah berpikir panjang, dia mengetik pesan dengan jari-jarinya yang panjang  dan mengetuk layar untuk mengirimkannya.

[maxbutton id=”36″ ]

Leave a comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.