PTBS 304. Penuh Perangkap

Featured Image

Ning Xi dengan cemas menunggu saat dia tanpa sadar mulai memetik tanaman di taman. Segera, pohon di depannya dipetik botak.

“Nona Xiao Xi, minumlah jus buah!” Wan Wan menyajikan secangkir jus, dengan nampan yang penuh dengan minuman ringan.

“Terima kasih!” Ning Xi minum setengah cangkir dalam satu tegukan dan dengan tidak sabar bertanya, “Wan Wan, bisakah kau membantu Aku memeriksa mengapa butler Yuan belum kembali?”

Wan Wan tidak pandai berbohong, tetapi dia masih berusaha keras untuk tersenyum dan dengan tenang menghiburnya, “Nona Xiao Xi, tolong tunggu sebentar lagi! Dia seharusnya segera kembali!”

“Oke …” Ning Xi melihat waktu di teleponnya dan memutuskan untuk menunggu lima menit lagi. Jika kepala pelayan Yuan masih belum kembali saat itu, dia harus pergi.

Dia tidak yakin mengapa tetapi hatinya merasa semakin gelisah …

Waktu berlalu perlahan dan lima menit terasa seperti satu jam baginya.

Akhirnya, lima menit berlalu.

Ning Xi memberikan cangkirnya kepada Wan Wan dan berkata, “Maaf, Wan Wan. Aku masih punya beberapa hal yang harus dilakukan dan aku harus pergi sekarang. Tolong beri tahu kepala pelayan Yuan, oke?”

Ekspresi Wan Wan berubah dan dia menghentikan Ning Xi di jalannya di saat-saat kecemasan, “Nona Xiao Xi, tolong tunggu sebentar lagi! Itu akan dilakukan … segera … hanya sebentar lagi …”

Jika Ning Xi tidak melihat sesuatu yang mencurigakan dari tindakan kepala pelayan Yuan, maka dia pasti merasakan sesuatu dari seseorang yang naif seperti Wan Wan yang dengan mudah mengungkapkan niat sebenarnya.

Ning Xi melihat cara dia berakting dan segera tahu bahwa ada sesuatu yang tidak beres, jadi dia cepat-cepat mendorong Wan Wan dan berlari.

Saat dia bergerak melewati Wan Wan, sesosok kurus memasuki garis pandangnya …

Astaga …

Aku tahu kan…!

Ning Xi membenamkan wajahnya di tangannya dan memblokir wajahnya. Dia berbalik untuk melihat Wan Wan dan berkata dengan nada tidak percaya, “Wan Wan terkasih, bahkan kau membantu mereka menjebakku?”

Semua harapannya bagi umat manusia adalah omong kosong, dia tidak bisa mempercayai dunia ini dengan banyak triknya lagi!

Wan Wan merasa sangat bersalah sehingga dia mulai menangis dan membungkuk meminta maaf, “Nona Xiao Xi … saya … maafkan saya! Maafkan saya! Maafkan saya!”

Saat Ning Xi menyaksikan si cantik kecil yang ternoda air mata meminta maaf, dia tidak bisa memaksa diri untuk marah padanya. Dia hanya bisa berbalik untuk menghadapi iblis agung.

Ning Xi menarik napas dalam-dalam dan berkata, “CEO Lu, aku … aku … di sini untuk …”

Sebelum dia bisa menyelesaikan kalimatnya, Lu Tingxiao dengan kaku berkata, “Masuk” dan kemudian mulai berjalan menuju bungalow yang terpisah dari villanya.

Ning Xi memandang bayangan iblis dan satu-satunya pikirannya adalah melarikan diri. Namun, Lu Tingxiao tampaknya tidak khawatir bahwa dia akan melarikan diri. Dia bahkan tidak berbalik untuk menatapnya dan berjalan ke depan.

Akhirnya, Ning Xi benar-benar tidak berani pergi. Dilemanya mengakibatkan dia patuh mengikuti instruksi pada akhirnya.

Di belakangnya, Wan Wan dan kepala pelayan Yuan yang bersembunyi di sudut akhirnya merasa lega.

Ning Xi dengan gugup mengikuti dibelakang sang iblis.

Dia secara tidak sengaja melihat sekeliling tempat ini yang belum dia kunjungi selama beberapa waktu.

Ruang tamu, koridor, tangga, dekorasi … meskipun semuanya persis sama seperti sebelumnya, dia memiliki perasaan asing dan jauh.

Langkah tegas Lu Tingxiao menuntun mereka ke pintu kamarnya sebelum dia membukanya. Dia kemudian berdiri di sana, menunggunya, seolah Tingxiao sudah tahu mengapa Ning Xi datang.

PTBS 303. Dia Tertipu
PTBS 305. Mengurung Mu Selamanya

Author: RandomAlex

support us by reading this book only at translateindo.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.