KPY 19. Gosip 3

Featured Image

Ada peri yang tak terhitung jumlahnya menjelajah dunia ini.

Dalam peringkat mereka, ada sedikit perbedaan di antara mereka: tingkat rendah, tingkat menengah, tingkat tinggi.

Berdiri di paling atas adalah 12 peri yang dikategorikan sebagai tingkat atas.

Sekarang ini, satu dari peri tingkat atas dengan atribut air sedang dalam perjalanan untuk menemui peri tingkat atas yang lain.

Itu adalah peri yang mengendalikan elemen angin. Peri dalam pertanyaan adalah satu dari 12 yang tak bisa diprediksi dan memiliki kecenderungan untuk membenci manusia, dan tidak memiliki hubungan dengan pihak lain.

Secara tak terduga, peri tersebut baru-baru ini menerima nama yang diberikan oleh seorang manusia kepadanya.

Aksi mendapatkan sebuah nama adalah suatu masalah besar bagi para peri.

Ketika seorang peri mendapatkan nama dari seseorang, itu berarti sebagai bentuk pengetahuan dari identitas si peri dan pada saat bersamaan membentuk kontrak nama diantara mereka.

Kontrak biasa lebih seperti persetujuan antara peri dan pihak lain, dimana peri meminjamkan kekuatannya secara cuma-cuma dan bebas untuk berhenti bekerjasama kapanpun dia ingin.

Kontrak nama, di sisi lain, adalah sebuah kontrak yang bertahan sampai kematian orang yang menamainya. Dan peri biasanya mengambil bahkan setelah kontrak berakhir.

Hanya dengan menerima sebuah nama, efek instan dan efek yang berlama-lama setelahnya akan jadi masalah besar bagi peri.

Itulah kenapa bukan hanya siapa saja yang bisa memberikan nama. Ini mungkin bagi individu dengan kekuatan sihir yang kuat untuk secara paksa melakukannya terhadap peri tingkat rendah. Tapi melakukannya terhadap peri tingkat tinggi praktis menjamin kematian orang itu.

Kata ‘mungkin’ ditekankan tepat di sini karena jika seseorang mencoba untuk melakukannya, para peri dari tingkat tinggi akan pergi untuk menghentikan orang itu. Aman untuk dikatakan, ini tidak akan berakhir baik bagi orang itu.

Dalam kasus sesuatu seperti itu terjadi pada peri angin, dia akan mungkin untuk langsung saja membunuh orang itu sendirian. Kebanggaan peri angin tidak akan mengizinkannya untuk memaafkan siapapun yang mencoba memaksakan sebuah kontrak nama kepadanya.

Peri angin yang sangat bangga itu, yang mementingkan kebebasannya lebih dari apapun, entah bagaimana mau mengizinkan seorang manusia untuk memberinya sebuah nama.

Itu tidak kurang dari mengejutkan.

Setelah mendengar cerita itu, peri air pergi keluar mencari manusia itu. Namun, 2 tahun telah berlalu sejak saat itu, dan orang yang menarik itu sudah tidak berada dimana dia seharusnya.

Para peri itu abadi, jadi mereka merasakan waktu yang terdistorsi.

Jadi menunda bertemu dengan manusia, peri air pergi bertemu dengan peri angin… dan terperanjat dengan apa yang dia lihat. Apasih yang membuat peri angin yang bangga diri berubah jadi anjing setia seperti itu?

[Apakah kau gila? Peri dengan elemen angin seperti dirimu memiliki bentuk binatang buas sihir yang tidak memiliki hubungan dengan elemen angin, kau pada dasarnya menjual sihirmu dengan kemauanmu.]

Peri angin yang sekarang bahkan tidak bisa menggunakan telepati.

Para peri bisa mentransmisi pikiran mereka kepada satu sama lain tanpa menggunakan telepati. Tapi ketidakmampuan menggunakan telepati berarti bahwa komunikasi antara Ruri dan peri angin dalah tidak mungkin, dan itu adalah penyebab kekecewaan biatang buas sihir raksasa yang berdiri di hadapan peri air yang sekarang ini tak bisa berkata-kata.

Peri angin menjelaskan bahwa alasan dia memiliki tubuh binatang buas sihir yang kuat dan raksasa adalah agar dia bisa melindungi Ruri dari para tentara Nadarsia. Dia sebenarnya berpikir bahwa Ruri akan senang dengan kehadirannya.

Namun, dia menemukan bahwa Ruri memilih yang imut dan mofu mofu dibandingkan yang kuat dan bar-bar. Setelah mengatakan itu, peri angin sekali lagi jatuh dalam kemurungan.

[Oh, yang-‘angin’, jika kau begitu patah hati mengenai ini, kau bisa saja mengganti tubuhmu!] –Peri Air

[Aku sudah tidak dipanggil yang-‘angin’. Sekarang aku adalah Kotarou, sebuah nama yang diberikan Ruri padaku. Sebuah nama yang bisa kusebut untuk diriku sendiri.] –Kotarou

Jika seseorang memasuki adegan ini, mereka semua bisa melihat binatang buas sihir membuat suara ‘Bumo Bumo’, tapi mereka bisa dengan jelas melihat binatang buas sihir itu bergembira mengenai sesuatu.

Untuk peri angin yang biasanya tenang dan tanpa emosi membuat ekpresi bahagia seperti itu, menarik peri air dalam ketertarikan.

[Hey, apakah mendapatkan sebuah nama adalah sesuatu yang sangat menggembirakan?] –Peri Air

[Ya. Sebelum ini, aku tidak bisa mengerti kenapa yang-‘waktu’ dan peri lain dengan nama, menggembor-gemborkan masalah ini. Tapi aku mengerti sekarang. Namaku dipanggil oleh Ruri membuatku begitu bahagia.] –Kotarou

[Kebahagiaan kau bilang?] –Peri Air

[Kau bisa saja meminta sebuah nama dari Ruri jika kau mau. Aku yakin kau akan menyuka dia juga. Bahkan yang-‘waktu’ mengizinkan Ruri memanggilnya dengan namanya.] –Kotarou

Satu pilihan khusus bahwa bagi peri yang memiliki nama, adalah pilihan mereka untuk mengizinkan siapa yang boleh memanggil mereka dengan nama mereka, itu layaknya sebagai bukti seberapa mereka menyukai orang tersebut.

[Hmm, Ruri huh? Tetap saja, aku terkejut. Jika itu adalah seseorang yang sangat kau sukai, aku sungguh mengira kau tidak akan membiarkanku berdekatan dengannya.] –Peri Air

[Ruri sendirian di dunia ini. Bahkan sekarang, dia masih kesepian memikirkan tentang keluarganya. Aku ingin membuatnya tersenyum. Itulah kenapa aku ingin mengisi kesepian di dalam hatinya. Jika kau ada di dalam hidupnya, dia tidak akan terlalu kesepian.] –Kotarou

Peri air tidak begitu suka dengan ide berada di bawah sebuah kontrak, tapi melihat wajah peri angin yang terlihat gembira yang berubah sampai begitunya hanya karena diberi nama oleh seorang manusia yang bernama Ruri, dia mulai berpikir bahwa mungkin sebenarnya bukanlah sebuah ide buruk untuk diberi nama oleh Ruri.

[Baiklah. Seharusnya tidak akan melukai jika aku bertemu dengannya. Lagipula, karena aku sudah berada di sini, aku akan mendapatkan sebuah tubuh sebelum bertemu dengannya.] –Peri Air

Setelah mendengar itu, peri angin melihat pada peri air dengan ekspresi menderita.

[Apa?] –Peri Air

[Aku ingin pergi juga. Tapi Ruri memintaku untuk tinggal di sini dengan orang tua dari Suku Naga.] –Kotarou

Peri air melihat pada peri angin yang sekarang terlihat dan tidak bisa berhenti berpikir betapa dia telah berubah begitu banyak.

[Tidak bisakah kau mendapatkan izin orang dari Suku Naga itu saja? Karena kau tidak bisa menggunakan telepati, apakah kau ingin agar aku berbicara mewakilimu?] –Peri Air

Setelah mendengar itu, peri angin mengangkat kepalanya dan menggoyangkan ekornya dengan bahagia.

Rumput disekitarnya terpotong oleh ekornya.

Kedua pihak kemudian menuju rumah Chelsea dan menjelaskan situasinya. Chelsea mungkin juga tidak tahu bahwa Kotarou adalah peri karena dia menunjukkan wajah yang sedikit terkejut. Tapi pada akhirnya, dia memberikan ‘ok’ pada Kotarou untuk pergi ke sisi Ruri.

Peri air kemudian dengan cepat pergi dan menuju Ruri.

Sedangkan untuk peri angin, dalam rangka untuk menemukan tubuh yang lebih baik-cocok yang akan membawa senyum pada wajah Ruri, dia meninggalkan hutan dan menuju ke Kerajaan Roh.

Dia sudah menyelesaikan semua persyaratan pencarian sebelumnya.

Suku mofu mofu yang disukai Ruri, bisa ditemukan di ibu kota Kerajaan Roh.

Ibu kotanya terlihat seperti kastil yang mengambang di danau. Dan di belakang kastil itu adalah hutan yang di sebut ‘tempat suci’Kotarou mengincar hewan keramat yang disebut ‘binatang buas suci’.

Bentuknya adalah serigala tapi ukurannya lebih besar karena beberapa raktor. Bulunya putih cerah yang memberikan kesan kedewaan yang cocok dengan statusnya.

Peri angin memuji diri sendiri karena dia telah melekaukan kerja yang bagus menemukan tubuh yang akan membuat Ruri bahagia. Ketika dia melakukan hal itu, dia mengalihkan perhatiannya pada aktivitas di sekelilingnya.

Binatang buas suci adalah hewan-hewan dengan kecerdasan tinggi.  Hanya dengan sebuah lirikan pada Kotarou, mereka sangat paham dengan kekuatan sihir peri-angin dan langkah patuh menunduk turun.

Langkah paling besar datang dari depan.

Begitu Kotarou memberitahukan keinginannya untuk memiliki satu dari tubuh mereka, binatang suci memberitahukannya bahwa salah satu dari kerabat baru-baru ini meninggal dan jika itu mungkin, menggunakan tubuhnya.

[Apakah bulu ditubuhnya itu indah?] –Kotarou

Bagi Kotarou, keadaan bulunya adalah yang paling utama. Jika kriteria itu tidak terpenuhi, maka tidak artinya memilih tubuh itu.

Jika dibutuhkan, dia sangat penuh persiapan untuk memburu mereka yang ada di hadapannya. Tapi sepertinya itu tidak dibutuhkan.

Itu karena salah satu dari mereka meninggal baru-baru ini karena racun.

Itu adalah salah satu yang masih muda. Keingintahuannya membuktikan kefatalan ketika hidupnya berakhir setelah makan makanan beracun tanpa tahu efeknya.

Dia tidak memiliki bulu yang paling bagus, tapi karena dia meninggal akibat keracunan pada usia yang masih muda, tubuhnya tidak memiliki luka luar dan penampilannya sama seperti ketika dia hidup. Karena itu, tubuhnya ditinggalkan sendiri berdasarkan permufakatan binatang suci.

Kotarou berpikir.

Dia memilih untuk mendapatkan satu yang bulunya lebih baik untuk menyenangkan Ruri.

Namun, ukuran tubuh yang masih muda lebih kecil dibandingkan yang dewasa. Ruri menyukai hal-hal yang imut, jadi dia mungkin menyukai tubuh yang kecil dibandingkan yang besar, begitu pikir Kotarou. Jadi, dia menerima tawaran mereka.

Satu tubuh serigala putih terbaring di altar candi di dalam hutan.

Ukurannya memang lebih kecil dibandingkan yang lain. Tapi tubuh indahnya dengan sempurna tersaji bahwa itu tidak akan aneh untuk tiba-tiba bersemi untuk hidup lagi.

Kotarou meninggalkan tubuh binatang buas sihir yang dimilikinya selama ini dan memasuki tubuh binatang suci.

Pada saat itu, tubuh binatang buas sihir yang sekarang ini tak berjiwa jatuh ke tanah ketika binatang suci di altar mulai bangkit.

Senang dengan tubuh barunya, Kotarou menggoyangkan ekornya untuk menunjukkan kepuasannya.

Masih ada masalah kecil dari mendapatkan tubuh baru ini, tapi itu akan datang secara alami, jadi Kotarou tidak sekhawatir itu. Juga, dia sekarang bisa menggunakan kekuatan sihirnya.

Kotarou sedang berada dalam suasana yang bagus karena dia sekarang bisa pergi ke sisi Ruri.

Dari apa yang dia dengar, Ruri sekarang tinggal sebagai se ekor kucing putih.

[Bulu putih, seperti Ruri saja. Dan perasaan mofu mofu ini, Ruri akan gembira.]

Membayangkan Ruri memeluknya, Kotarou melolong bahagia.

KPY 18. Sea Angel yang Mengambang di Udara
KPY 20. Rumor yang Mengganggu

Leave a Reply

Your email address will not be published.