KPY 12. Yang Dicintai

Featured Image

–Aku akan mengirim seorang gadis bernama Ruri padamu di masa depan segera. Tolong jaga dia ketika dia berada di sana–

Kalimat minimalis yang berteriak dikirim kepada Klaus melalui cermin air beberapa hari sebelum kedatangan Ruri di ibu kota.

Itu adalah pesan dari ibunya yang meninggalkan rumah untuk anaknya untuk menerima warisan sedangkan dirinya sendiri membuat hutan sebagai tempat tinggal barunya untuk hidup di masa tuanya.

Itu adalah kenyataan yang diketahui bahwa suku naga mengambil pengasuhan liberal. Namun, meskipun putera Chelsea semuanya memiliki pekerjaan di kastil, mereka tetap merasa tidak yakin dengan diri mereka sendiri. Mereka mengutarakan keinginan mereka agar ibu mereka tinggal bersama mereka hingga mereka menjadi dewasa yang baik.

Namun, Chelsea hanya mengatakan ini pada mereka.

“Kalian keturunanku ku dan orang itu. Aku tahu kalian akan melakukannya dengan baik!” –Chelsea

Mereka tidak bisa menawarkan penolakan terhadap kebenaran itu. Dari kata-katanya saja, mereka tahu bahwa cinta kasih ibu yang dia miliki untuk mereka adalah senyata kehidupan itu sendiri.

Chelsea selalu menjadi aneh sejak dulu. Dan dengan janjinya bahwa dia akan mengabarinya secara teratur, dia menyerah untuk menghentikannya meninggalkan rumah.

Dari ibunya, datanglah kiriman yang tidak dia kira.

Dia mengingat seluruh memorinya, tapi dia tidak memiliki ingatan mengenai seseorang yang bernama Ruri.

Itu masuk akal bahwa dia adalah seseorang yang ditemui ibunya setelah dia memulai hidupnya di hutan. Meskipun dia berpikir itu adalah sesuatu yang tidak biasa bagi ibunya untuk meminta sesuatu darinya, dia tidak terlalu memikirkannya.

Itu adalah beberapa hari setelah dia bertemu kucing berbulu putih dan para peri yang menemani di luar tempat tinggalnya tepat ketika dia akan pergi ke kastil kerajaan.

Tidak berhenti setelah kejutan awal dengan kombinasi langka kucing putih + peri, kejutan tak hentinya datang.

Dari surat itu dia mengasumsikan bahwa ‘Ruri’ yang disebutkan adalah manusia. Namun, apa yang muncul di hadapannya kenyataannya, se ekor kucing. Dan dengan lapisan kepemilikan lain fakta dengan surat yang diberikan padanya, kucing di hadapannya tanpa ragu adalah bantuan dari ibunya.

Bahkan yang lebih memperingatkan, adalah kalimat… tidak, membuat ‘peringatan’ itu tertulis di sana.

–Bantuan yang ku kirimkan padamu adalah Yang Dicintai. Lebih baik kau jangan membuatnya terluka! Ruri tidak tahu bahwa dia adalah Yang Dicintai dan apapun mengenai dunia ini. Jadi tolong ajari dia tentang penalaran di dunia ini.—

Yang Dicintai…

Klaus gemetar setelah menyebutkan kata itu.

Artinya, itu hanya ada satu peri yang hadir di hadapannya.

Tidak akan aneh untuk 2 atau bahkan 3 peri untuk mengelilingi seorang individu yang dicintai oleh peri. Hanya memiliki satu peri tidak benar-benar membuat hal kuat itu menjadikan dia Yang Dicintai.

Namun, setelah bertanya untuk mengonfirmasi, klaus dikelilingi oleh peri yang jumlahnya tak masuk akal, kejadian yang belum pernah dia saksikan bahkan di kehidupannya.

‘Aku tidak bisa mempercayai bahwa dia akan mendorong seseorang seperti ini padaku.’

Klaus mengutarakan ketidakpuasannya terhadap ibunya di dalam kepalanya.

Dengan cepat menentukan bahwa situasinya jauh di atas kepalanya, Klaus mengambil langkah selanjutnya tanpa ragu.

Dia melarang siapapun yang sekarang ini berada di rumahnya untuk memasuki ruangan di mana Ruri berada dan menuju ke arah kastil kerajaan dengan kecepatan yang paling cepat yang bisa ditempuhnya.

Klaus membuka pintu oval kantor dengan ledakan besar kepanikan.

Tidak mengira tindakan seperti itu dari seorang Klaus yang biasanya tenang dan sabar, Raja Naga dan perwira di sampingnya tidak bisa untuk tidak menghentikan apa yang mereka lakukan.

“Aku mau pertemuan pribadi dengan Yang Mulia.” –Klaus

Raja Naga mengerutkan alisnya setelah mendengar kalimat yang diucapkan Klaus dengan tiba-tiba ketika dia masuk itu.

Namun, Raja Naga tidak membuang waktu untuk meminta semua orang kecuali beberapa orang kepercayaannya untuk mengosongkan ruangan.

Beberapa yang hadir adalah Raja Naga, Klaus, Agete, Finn, dan ketua kedutaan, Euclase.

“Ada apa, Klaus? Ini tidak seperti dirimu.” –Raja Naga

“Yang Dicintai telah muncul.” –Klaus

Awalnya, kata itu melewati mereka. Namun sedetik kemudian, semua orang membelalakkan mata.

“A-apa yang kau katakan?…” –Raja Naga

“Apakah itu benar?!” –Agete

Raja Naga mencoba menjaga ketenangannya, tapi dia terdengar sangat terkejut.

Di sampingnya, Agete dalam keadaan ekstasi, seperti seseorang yang akan berpengalaman setelah menemukan hadiah apa yang dia menangkan. Dia terlihat seperti dia mungkin hanya akan memeluk dan memanjat siapapun yang bisa dia lihat untuk mengutarakan kegembiraannya.

Perbedaan dalam sikap adalah seperti siang dan malam, tapi jelas bahwa keduanya benar-benar tercengang dengan berita itu. Tidak mengatakan apapun jadi yang lain juga.

Yang Dicintai. Seorang individu yang dicintai oleh para peri.

Katanya Raja Kerajaan Naga yang pertama adalah Yang Dicintai.

Muncul sekali dalam bulan biru, Yang dicintai membawa keberkatan dan kebinasaan ke dunia ini.

Ini adalah aturan tak terucap bahwa dunia ini ingin dicintai dan dilindungi oleh para peri.

Para peri akan berkumpul di sekitar Yang Dicintai, dan secara tidak langsung membuat tanah mereka kaya dan subur.

Untuk memiliki Yang Dicintai untuk mereka sendiri, negeri-negeri berperang satu sama lain satu per satu zaman dulu.

Kejadian dulu yang para peri menghukum negeri yang melukai Yang Dicintai di abadikan juga.

Setelah perang yang berulang-ulang, di bawah suara bulat 4 kekuatan yang terhubung, sudah disetujui bahwa Yang Dicintai tidak dimiliki oleh negeri manapun. Yang Dicintai bebas untuk memilih negeri mana atau tempat yang dia ingin tuju atau berada. Negeri kecil lain mengikuti hukum itu dengan keputusan yang dibuat oleh pemimpin negeri.

Artinya, bukannya keinginan untuk memiliki Yang Dicintai untuk mereka sendiri telah hilang.

Adalah pengetahuan umum untuk meletakkan Yang Dicintai di bawah perlindungan negeri mereka sendiri sebelum negeri lain memiliki kesempatan untuk itu.

“Yang Mulia!! Kita harus segera membawa Yang Dicintai dalam perawatan kastil kerajaan. Dan suku apa?!” –Agete

“… Itu adalah se ekor kucing.” –Klaus

“Manusia-kucing katamu.” –Agete

Dalam peringkat demi-humans, manusia-kucing tidak memiliki kekuatan sihir setinggi itu. Berpasangan dengan fakta bahwa hanya ada beberapa contoh  manusia-kucing yang menjadi Yang Dicintai, Agete jadi sedikit frustasi.

Itu karena kekuatan di antara Yang Dicintai tidak sama.

Berdasarkan berapa banyak kekuatan sihir dari Yang Dicintai di sukai oleh para peri, tingkat kerjasama para peri yang ingin memberikan kekuatan juga terpengaruh.

Artinya, sihir kuat bahkan tidak bisa digunakan jika pengguna tidak memiliki kapasitas sihir yang kuat.

Agete merasa patah semangat karena dia berpikir bahwa manusia-kucing, dengan kekuatan sihir mereka yang lemah, tidak akan mampu untuk menggunakan kekuatan para peri.

Namun, dia bersemangat lagi setelah dia mempertimbangkan bahwa setiap tindakan untuk memiliki Yang Dicintai di negeri mereka sendiri akan membawa kesejahteraan pada tanah mereka.

Klaus dengan ragu-ragu membenarkan Agete dalam hal itu.

“Uh… itu tidak sepenuhnya benar… dia hanya kucing biasa, bukan manusia-kucing.” –Klaus

“… Se ekor kucing? Bukan kucing ‘manusia-kucing’ , tapi kucing biasa?” –Agete

“Ya.” –Klaus

“Apa kau yakin mengenai hal itu?” –Raja Naga

Klaus mengangguk merespon ke pertanyaan penuh selidik yang diucapkan Raja Naga mewakili Agete karena melihat Agete sekarang ini kelihangan kata-kata.

“Ya. Aku yakin karena dia hanya memiliki satu ekor.” –Klaus

Perbedaan kucing dan manusia-kucing adalah ekor mereka.

Tidak seperti se ekor kucing dengan satu ekor, manusia-kucing biasanya memiliki 2 ekor atau lebih.

“Namun, akan salah jika mengatakan bahwa dia adalah kucing biasa. Namanya adalah Ruri, dan aku takut bahwa kekuatan sihirnya berada pada tingkat yang sama dengan yang mulia…’ –Klaus

Setelah mendengar itu, penanggung jawab Euclase, yang hanya mendengarkan percakapan sejauh ini menyeploskan penolakannya.

“Se ekor kucing dengan kekuatan sihir yang sama kuatnya dengan Raja Naga? Hantaman! Kau pasti salah!” –Euclase

“Awalnya, aku berpikir bahwa kekuatan sihir yang ku rasakan berasal dari peri di sampingnya. Tapi tidak ada kesalahan tentang ini. Juga, dia bisa menggunakan telepati untuk berbicara denganku, dan sepertinya sangat cerdas.” –Klaus

“Kucing menggunakan telepati?!” –Euclase

Klaus menceritakan ulang cerita harinya mulai dari ketika dia menerima surat yang ditulis oleh Chelsea hingga sekarang ini.

“Chelsea sialan…” –Agete

Dengan cara Agete mengutuk nama Chelsea, dia mungkin memiliki perasaan yang sama dengan apa yang dimiliki Klaus sebelum ini.

“Aku tidak yakin bagaimana Chelsea menemukan Yang Dicintai, tapi tebakanku adalah bahwa kucing adalah bagian dari binatang buas. Katanya dalam sesekali, biatang buas dengan kecerdasan tinggi akan terlahir di tengah binatang buas sihir.“ –Raja Naga

Klaus menampilkan persetujuannya dengan kalimat Raja Naga.

“Itu benar. Aku sekali pernah mendengar dari ibuku bahwa binatang buas dengan kekuatan sihir yang kuat muncul di hutan. Aku yakin dia adalah binatang buas sihir yang dibicarakan ibuku.” –Klaus

Tidak menyadari bahwa mereka telah membuat kesalahpahaman besar, semua orang mengangguk dalam peretujuan. Percakapan berlanjut ke masalah masa depan Yang Dicintai.

“Ini benar-benar bagus karena kita bisa mengerti dia. Jadi, bagaimana keadaannya?” –Raja Naga

“Dia sekarang ini ada di tempatku. Aku memberi perintah keras pada orang-orang yang tinggal di tempatku untuk tidak mendekatinya. Jika apapun, aku ingin mencegah apapun terjadi padanya yang akan membuat marah para peri.” –Klaus

“Itu adalah keputusan bijaksana. Mari undang dia ke kastil untuk di jaga.” –Raja Naga

Klaus tenang setelah mendengarnya.

“Itu akan jadi bantuan yang bagus. Ibuku berkata bahwa Yang Dicintai tidak tahu penalaran tentang dunia ini dan ingin aku untuk mengajarinya.” –Klaus

“Mengerti. Aku akan membuat keputusan setelah bertemu dengannya.” –Raja Naga

“Jika dia tidak sadar dengan dunia ini, akan mudah untuk mengontrolnya, kan?” –Agete

Agete mengatakannya sambil tertawa.

Setelah itu kemudian udara dingin datang bertiup keluar entah dari mana, yang menyebabkan Raja Naga dan lainnya dalam keadaan yang kejam.

Ketika khawatir dengan keadaan sekitar mereka, mereka melihat banyak peri mengapung di udara di luar jendela terdekat.

“Para peri….?”

[Kami datang untuk memberimu peringatan.]

[Peringatan. Peringatan.]

Para peri mengulang kata ‘peringatan’ berulang kali secara serempak.

Tidak pernah ada catatan para peri pernah melakukan apa yang mereka lakukan sekarang. Raja Naga dan lainnya tanpa sadar menegang.

[Peringatan nomor satu!]

[Nomor satu-]

Itu jelas bahwa para peri sedang menunjukkan beberapa tingkat permusuhan, tapi karena sikap mereka, sulit untuk menganggap mereka serius.

Meskipun mereka tahu mereka tidak bisa tenang, mereka tidak bisa  tidak terbagi perhatiannya.

[Kau tidak boleh menyakiti Ruri dengan cara apapun!]

[Mereka yang menyakitiinya akan diberikan kematian yang menyakitkan-]

Dengan menyebutkan nama ‘Ruri’, semua orang yang ada di sana segera tahu siapa yang dibicarakan oleh para peri.

[Peringatan nomor dua!]

[Nomor dua-]

[K au tidak boleh menghiraukan keinginan Ruri!]

[Kami semua akan menghakimi mereka yang melakukannya-]

Euclase diperas dalam sebuah pertanyaan.

“Jadi tidak apa-apa jika kami membujuknya dan membiarknnya membuat persetujuan sendiri, apakah itu benar?” –Euclase

Para peri berkumpul bersama dengan dekat dan mulai bergumam satu sama lain.

Setelah mencapai suatu kesepakatan, mereka kembali ke posisi awal mereka.

[Jika Ruri mengatakan ‘ok’, maka ‘ok’. Tapi dengan sengaja memaksanya tidak diperbolehkan.]

[Apa yang coba kami katakan adalah bahwa menggunakan ketidaksadarannya untuk kenyamananmu sangat sangat tidak boleh. ]

[Selanjutnya, peringatan nomor Tiga-]

[Jika kau membuat Ruri sedih…]

[Kami akan menyerang dengan api-]

[Kami akan menyerang dengan air-]

Peri api dan peri air keduanya berbicara pada saat bersamaan. Mereka mulai debat dadakan memutuskan siapa yang akan menyerang.

Untuk Raja Naga dan lainnya, negeri akan menghadapi sebuah kehancuran pada tingkat kebinasaan tidak peduli apa pilihannya. Namun,  para peri berbicara menganai hal mengerikan seperti itu, seperti mereka memutuskan apakah akan makan sereal atau roti panggang untuk sarapan.

[Kenapa tidak melakukan keduanya?]

Ketika satu peri acak memberikan ide selanjutnya, para peri memberikan wajah seperti jika itu adalah ide terbaik.

[Ya! Setelah kita membakar semuanya dengan api, kita akan menyiram semuanya dengan air. ]

[Ayo panggil para peri lain yang jauh dari ibu kota juga!]

[Ya-!!]

Para peri mengepalkan tangan mereka ke udara. Euclase yang berubah pucat, dengan putus asa berteriak kepada para peri yang sepertinya bersiap untuk terbang menjauh dan melakukan perbuatan itu.

“Tolong tunggu sebentar! Kami belum melakukan apapun terhadap gadis itu.” –Euclase

[Ah.]

Mendengar kata-kata Euclase, para peri yang lupa akan tujuan mereka datang berkunjung jadi malu.

[Ehehe, itu benar.]

[Oops. Salah kami-]

Jika bukan karena Euclase, mungkin sudah memulai menghancurkan gila-gilaan terhadap negeri ini hanya karena tingkah mereka. Menyadari itu, dingin mengaliri tulang belakang semua orang.

[Lagipula, melindunginya adalah yang paling utama dibandingkan yang lain.]

[Ingat saja bahwa kami tidak akan pernah memaafkan kalian jika kalian mengganggu Ruri. Yeah kalau begitu, selamat tinggal-]

Semua orang di dalam ruangan tenggelam dalam pikiran mereka ketika para peri meninggalkan ruangan. Keheningan berlanjut hingga beberapa saat.

Raja Naga adalah yang pertama memecah keheningan.

“Klaus, bisakah Yang Dicintai mengontrol emosinya?” –Raja Naga

“Jika dia tak bisa di tebak dan egois seperti bayi, sesuatunya tidak akan berjalan baik untuk kita di masa depan.” –Raja Naga

Itu adalah titik yang sangat bagus.

Jika Ruri menginginkannya, negeri ini mungkin akan berakhir. Itu tidak akan jadi candaan ketika dia mengeluh mengenai sesuatu yang sangat sepele dan menyebabkan para peri memulai penyerangan mereka.

Kerusakannya akan besar sekali jika dia memiliki sikap dan kesabaran seperti anak kecil, atau kurang lebihnya.

“Ya, dari apa yang bisa kuyakini, aku mempercayainya. Ketika aku berbicara dengannya, dia tenang dan ramah sepanjang waktu. Ah, ngomong-omong, dia bahkan memarahi para peri.” –Klaus

“Dan para peri mendengarkannya?” –Raja Naga

“Ya. Ketika dia menyuruh mereka untuk tenang, mereka melakukannya saja.” –Klaus

Raja Naga memikirkan masalah itu dengan mendalam lagi dan mengeluarkan keputusan yang sama seperti sebelumnya.

“Aku akan membuat keputusanku setelah bertemu dengannya secara pribadi. Apakah Yang Dicintai menerima tawaranmu agar dia tinggal di kastil kerajaan?” –Raja Naga

“Dia tidak se semangat itu untuk datang…” –Klaus

Ini tepat setelah mereka mendengar peringatan dari para peri.

Klaus menjawab pertanyaan Raja Naga dengan suara halus.

“Kalau begitu, kembalilah dan konfirmasi keinginannya. Jika dia tidak merasa tidak menyukainya, kau tidak perlu memaksanya untuk datang. Finn, pergilah bersama dengannya. Jika Yang Dicintai tidak ingin datang, tinggallah di sana dan jadilah penjaganya.” –Raja Naga

“Mengerti!” –Klaus

“Ya, Yang Mulia!” –Finn

Baik Klaus dan Finn membungkuk dan meninggalkan ruangan untuk Ruri.

Raja Naga menghela nafas panjang yang menyampaikan dengan jelas bahwa segala sesuatunya telah meningkat menjadi sesuatu yang cukup merepotkan.

“Sudah cukup lama sejak Kerajaan Naga memiliki Yang Dicintai. Apakah ini kejadian normal untuk negeri dengan Yang Dicintai?” –Raja Naga

Raja Naga menyampaikan pertanyaannya kepada dua petugasnya yang tersisa, Agete dan Euclase. Tapi mereka berdua menggelengkan kepala mereka.

“Sekarang ini, Kerajaan Roh dan Kerajaan Binatang Buas keduanya memiliki Yang Dicintai di negeri mereka. Namun, untuk para peri muncul dan memberikan peringatan verbal belum pernah terdengar.”

“Dugaanku adalah karena bakat Yang Dicintai. Para peri pasti sangat menyukai kekuatan sihir seseorang yang bernama Ruri.”

“Artinya bahwa keberkatan untuk tanah kita yang akan kita terima pasti dahsyat sekali. Pada saat yang sama, itu juga berarti bahwa masalah yang bisa menimpa kita akan sama besarnya.”

“Hal yang bagus karena Yang Dicintai tidak muncul di Nadarsia.”

“Aku tidak bisa lebih setuju.”

Raja naga menghela nafas panjang lagi  setelah membaca isi dokumen yang ada di tangannya.

KPY 11. Kunjungan Rumah
KPY 13. Pelayan Kastil

Leave a Reply

Your email address will not be published.