KCYM 68 [SPECIAL] – Gara-Gara Iklan

Featured Image

Di suatu hari pada bulan dan tahun tertentu, Zhou xiao dan suaminya sedang nonton TV di sofa. Zhou Xiao membanting remote TV di tangannya, belakangan ini remote-nya semakin tidak sensitif, ditekan cukup lama namun tidak bisa mengubah siaran TV, bikin kesal saja!

“Hei, besok pergi beli remote baru.” Zhou Xiao menyikut Zhao Fanzhou yang berbaring di punggungnya.

“Beli sendiri.” Zhao Fanzhou meletakkan tangannya di pinggang Zhou Xiao, melingkarkan kakinya di sekelilingnya, posenya sudah bagaikan gurita.

Zhou Xiao marah besar, mengetuk kepala suaminya dengan remote itu, “Pergi beli atau tidak? Beli atau tidak?” Zeze ze… bagaimana sampai remote ini rusak, semua pembaca sudah tahu kan?

Zhao Fanzhou bahkan tidak menaikkan alisnya, membiarkan Zhou Xiao mengetuk kepalanya sepuasnya. Lagipula kalau terjadi hal buruk dengannya, yang jadi janda juga dia.

Zhou Xiao sudah mengetuk sampai lelah, remote tergelincir dari tangannya dan terjatuh ke bawah sofa. Lagi-lagi dia menyikut Zhao Fanzhou, “Remote-nya jatuh, ambil.”

“Jelas-jelas kamu yang lebih dekat.” Zhao Fanzhou tidak bekerja sama sekali, bahkan jarinya pun enggan untuk bergerak, tangannya masih melingkari pinggang Zhou Xiao.

“Kalau begitu, lepaskan aku.” Zhou Xiao berusaha melepaskan tangan Zhao Fanzhou dari penggangnya, tetapi sampai waktu yang cukup lama pun tidak berhasil, “Kamu saja tidak mau melepaskanku, bagaimana aku bisa mengambilnya.”

“Tidak usah diambil, nonton ini saja.” Zhao Fanzhou mengencangkan pelukan di lengannya, membiarkan seluruh punggung Zhou Xiao menempel padanya.

Zhou Xiao menatap layar TV dengan kepala yang penuh dengan garis hitam, TV shopping… Pembawa acara yang menyiarkan iklan ini, yang satu berpakaian…em…memamerkan pesona dan keindahan yang luar biasa (begitu banyak lubang di pakaiannya, transparan lagi), memegang obat untuk menurunkan berat badan dengan merk XX di tangannya. Tersenyum dengan menggoda dan berkata, “Wanita, gunakanlah tulang selangkamu untuk menaklukkan pria.”

Mulut Zhou Xiao bergerak-gerak, maksud kata-kata ini adalah mencabut tulang selangka dan mencambuk pria dengan benda itu? Tangannya perlahan mulai menyentuh bahunya, mencari tulang selangka yang legendaris itu, em… sepertinya tubuhnya terlindung dengan baik oleh daging. Dia menggosok bahunya cukup lama sebelum menemukan tulang selangkanya dan mendesah. Dari belakang terdengar suara tawa Zhao Fanzhou yang rendah, dia menoleh untuk memelototinya, kemudian berbalik untuk menarik kerah pakaian suaminya. Dua buah tulang selangka terlihat sangat jelas di pundak Zhao Fanzhou!

“Nyonya Zhao, seberapa lapar dirimu?” kata Zhao Fanzhou sambil tersenyum, “Sekali lagi kamu seperti ini, jangan salahkan kalau aku tidak sungkan lagi.”

“Diam.” Zhou Xiao sangat marah, “Bahkan kamu pun memiliki tulang selangka.”

“Kamu juga ada.” Dia tidak bisa menahan tawa, “Hanya saja tidak ditunjukkan oleh gunung dan tidak diungkapkan oleh air* saja.”

*(T/N: udah lama yaa ga ada idiom… hehe… 不显山不露水 (bù xiǎn shān bù lù shuǐ) artinya tersembunyi dan tidak terlihat jelas.)

Tidak punya hati nurani, dia sudah begitu sedih masih melukainya dengan kata-kata lain. Dia sudah memutuskan, dia harus diet, dia harus menurunkan berat badan dengan penuh semangat.

Jadi, waktu makan beberapa hari ini telah menjadi waktu yang paling menyakitkan dalam kehidupan Zhao Fanzhou.

“Nyonya Zhao, kita sudah dua hari ini makan sayur hijau, bisa tidak diubah menjadi menu yang lain?” Sumpitnya berhenti di udara, tidak tahu harus memilih piring yang mana: bayam, selada, sawi putih.

“Aku setiap hari mengganti sayurnya.” Kemarin kangkung dan pakchoy, hari ini bayam dan wortel…. Zhou Xiao melihat sayur di atas meja, sebenarnya dia sendiri juga tidak ingin makan, “Sudahlah, kamu makan di luar saja, aku tidak mau makan.” Dia melemparkan sumpit ke atas meja, berjalan pergi dan ngambek lagi…..

Zhao Fanzhou dengan enggan meletakkan sumpit dan mengikuti di belakangnya, “Baiklah, aku makan.”

“Tidak usah memaksakan diri, aku juga tidak nafsu makan itu.” Dia masuk ke dalam kamar dan menjatuhkan diri ke atas tempat tidur.

“Kalau begitu jangan makan itu. Kita keluar makan enak.” Dia meraih tangan Zhou Xiao dan menariknya untuk duduk, “Anak baik, ayo kita pergi makan di restoran kesukaanmu.”

“Tidak mau, aku sedang diet.” katanya.

“Sudah makan sampai kenyang baru ada energi untuk diet.” Dia sedikit membungkuk untuk menyamai tinggi badannya, berkata sambil tersenyum. Zhou Xiao meliriknya dan berkata dengan marah, “Kamu menertawakanku.”

Zhao Fanzhou tersenyum, menarik wajahnya dan menciumnya, “Mana ada?”

Zhou Xiao memaksakan dirinya untuk menarik sudut bibirnya dan tersenyum, “Aku mau tidur, kamu pergi makan sendiri.” Tiba-tiba Zhao Fanzhou membalikkan badan Zhou Xiao dan mengangkat tubuhnya di pundak dan membawanya keluar.

“Apaan sih, aku tidak mau pergi.” Dia berjuang untuk turun ke lantai, “aku sudah bilang aku tidak mau pergi.”

“Kalau begitu, temani aku pergi makan,” Dia membawanya keluar rumah.

Reporter berita kami mengabarkan bahwa pada hari ini, jam makan malam, seorang pria yang berpenampilan mengesankan membawa seorang wanita yang cantik, memasuki sebuah Restoran XX yang terkenal. Saat sedang makan, wanita itu terus menundukkan kepalanya sambil makan. Adegan itu bagaikan angin yang membawa pergi semua awan*. Merebut teritori dari belalang yang lewat. Membuat pemilik toko ketakutan sampai kehilangan kecerdasan, serta kehidupan dan keinginan jasmaninya. Membuat setiap orang mendesah, karena begitu memasuki pintu akan mencium aroma alkohol dan daging yang membuat tulang menjadi beku.

(Catatan editor, idiomnya tidak dipelajari dengan baik ketika sang reporter sedang sekolah, harap untuk dimaklumi)

*(T/N: bagaikan angin yang membawa pergi semua awan itu adalah idiom China yang bisa juga diartikan sebagai makan banyak dalam sekaligus atau makan dengan rakus).

Kedua orang itu bersantai di sofa sambil memegang perut mereka, kembali lagi memainkan drama memutar siaran TV, namun kali ini orang yang memegang remote digantikan oleh Zhao Fanzhou.

“Hei, jangan berhenti di TV Shopping.” Zhou Xiao merentangkan kaki untuk menyenggol Zhao Fanzhou yang berada di sofa sebelahnya. Kebetulan di TV Shopping sedang mempromosikan iklan alat pel. Seorang wanita yang anggun, memegang kain pel dan sedang mengepel lantai, memakai T-shirt berwarna biru muda, kerahnya berbentuk V yang sangat rendah. Begitu pinggang kecilnya yang tertekuk, seakan air laut di dunia mulai menderu… Yang diiklankan mungkin hanyalah sebuah alat pel nano teknologi yang membuat rumah Anda terlihat seperti baru. Zaman sekarang ini, bahkan alat pel saja menggunakan teknologi nano… Bukan, intinya stasiun TV ini telah menyakiti hati Zhou Xiao selama dua hari ini, dia tidak akan pernah melihat stasiun TV ini lagi!

“Apa bagusnya tentang alat pel, aku tidak mau lihat.” protesnya.

Remote-nya rusak.” Zhao Fanzhou menarik pergelangan kakinya dan menariknya ke pangkuannya, memutar tubuh Zhou Xiao dan memeluk pinggangnya. Dia meletakkan kepalanya di pundak Zhou Xiao dan menyerahkan remote TV di tangannya. “Kalau bisa diganti, kamu saja yang ganti.”

Zhou Xiao mengambil remote TV dan menekannya untuk waktu yang lama, tetapi benar-benar tidak bisa mengganti siarannya. Dia marah, melemparkan remote TV ke sofa, “Aku kan sudah suruh kamu pergi beli remote, tapi kamu malah tidak membelinya.”

“Besok aku pergi beli, oke?” Zhao Fanzhou menggigit cuping telinganya dan mengeluh, “Emosinya sungguh jelek.”

Zhou Xiao menjepit lehernya untuk menghindari bibirnya, membalikkan badannya untuk menggigit balik, “Emosimu juga tidak jauh lebih baik dariku.”

Ketika kedua orang itu sedang saling berdebat, tiba-tiba terdengar suara yang keras dari TV, “Apakah Anda dulu pernah merasa sedih dan kecewa karena dada kalian kurang bisa dibanggakan? Apakah Anda dulu pernah merasa rendah diri dan tersesat karena tidak bisa berjalan dengan kepala tinggi dan dada terbusung? Apakah Anda dulu… krim payudara XX, memberikan kesempatan kedua kepada Anda, membuat payudara Anda lebih kencang, tersirat dan tegas, membuat wanita lebih percaya diri!”

Keringat sebesar biji kacang menetes dari kepalanya, keduanya saling memandang dan terdiam… “kencang, tersirat dan tegas”? Zhou Xiao yang lulus dari Jurusan Sastra Cina, sangat terkesan dengan kata-kata itu.

Setelah keheningan selama beberapa detik, tatapan Zhao Fanzhou melayang ke dada Zhou Xiao dan bergumam, “Istriku, kamu tidak perlu diet lagi, setidaknya…. punyamu kencang.”

KCYM 67 - Akhir Bahagia [END]
KCYM 69 [SPECIAL] - Kencan Hari Valentine

One thought on “KCYM 68 [SPECIAL] – Gara-Gara Iklan”

Leave a Reply

Your email address will not be published.